Pembaruan Ulasan Produk (PRU) Google Maret 2022 – Temuan dan analisis dari lini depan afiliasi

Pembaruan Ulasan Produk (PRU) Google Maret 2022 – Temuan dan analisis dari lini depan afiliasi

Hampir empat bulan sejak Pembaruan Ulasan Produk (PRU) terakhir diluncurkan, Google merilis ketiga dalam seri PRU pada 23 Maret 2022. PRU dapat menyebabkan banyak volatilitas untuk situs dengan konten ulasan, dan dua yang pertama adalah pembaruan inti untuk beberapa. Dengan setiap PRU, Google ingin melanjutkan evolusinya dengan menampilkan konten ulasan berkualitas tinggi dan paling berwawasan dalam hasil pencarian. Dan itu berarti postingan yang lebih tipis dan berkualitas lebih rendah Sebaiknya penurunan peringkat karena konten yang lebih menyeluruh meningkat dalam hasil pencarian. Lebih lanjut tentang itu segera.

Dalam posting ini, saya akan membahas beberapa pengamatan dan temuan penting berdasarkan Pembaruan Ulasan Produk Maret 2022. Saya tidak akan membahas PRU secara keseluruhan, karena saya telah melakukannya dengan berat di dua posting pertama saya tentang April 2021 dan Pembaruan Ulasan Produk Desember 2021. Sebagai gantinya, saya akan membahas beberapa temuan menarik berdasarkan analisis situs yang terkena dampak PRU Maret (baik lonjakan maupun penurunan). Itu termasuk jenis konten yang berpotensi membantu situs menang selama PRU, beberapa konten ulasan berkualitas rendah lolos dari celah, lebih lanjut tentang duel algoritme pembelajaran mesin (pembaruan inti luas dan PRU), pentingnya meninjau lab pengujian, kekuatan tautan (atau tidak), dan banyak lagi. Saya juga akan mengunjungi kembali apa yang saya sebut Standar Wirecutter dengan contoh menarik dari situs yang menggunakan strategi yang melewatkan cutoff PRU terbaru.

Berikut daftar isi cepat bagi mereka yang ingin melompat-lompat:

Pengingat: PRU Masih Membutuhkan Penyegaran Berkala:
Mengenai melihat perubahan dari waktu ke waktu, PRU masih memerlukan penyegaran berkala (seperti yang Anda lihat melalui perubahan besar dalam visibilitas selama setiap peluncuran). Jadi, Google masih perlu “menekan tombol” dan meluncurkan pembaruan. Sejauh ini, itu dipisahkan oleh beberapa bulan (delapan bulan di antara PRU April dan Desember dan kemudian hampir empat bulan di antara PRU Desember dan Maret). Ingatlah hal ini saat mengerjakan remediasi. Anda akan memerlukan PRU lain untuk diluncurkan guna melihat peningkatan yang signifikan (jika Anda terkena dampak negatif dari Pembaruan Ulasan Produk sebelumnya). Saya akan membahas lebih lanjut tentang algoritma pembelajaran mesin duel dan masa depan PRU nanti di posting ini.

Misalnya, saya bertanya kepada Danny Sullivan dari Google tentang jenis peluncuran ketika PRU pertama diluncurkan pada bulan April 2021:

Menautkan ke banyak penjual: Belum termasuk dalam algoritme, tetapi semakin banyak muncul.
Dengan pembaruan Ulasan Produk Desember, Google menjelaskan bahwa situs harus mempertimbangkan untuk menyediakan tautan ke lebih dari satu pengecer untuk membeli produk. Itu mengejutkan banyak pemasar afiliasi karena Amazon adalah pengecer e-niaga dominan yang mendapat manfaat dari tautan afiliasi (dan sebenarnya bertentangan dengan TOS Amazon untuk menautkan ke pengecer lain saat menggunakan data melalui API-nya.)

Google menjelaskan itu hanya rekomendasi dan bukan digunakan secara algoritmik di PRU (belum), tetapi itu jelas merupakan bidikan di haluan Amazon. Nah, PRU Maret diluncurkan dan saya tidak melihat penyebutan faktor itu diberlakukan. Jadi, saya melakukan ping ke Google Alan Kento untuk belajar lebih banyak. Alan menjelaskan bahwa Google masih belum menerapkan aspek itu saat ini.

Itu bagus untuk diketahui, tetapi rekomendasi saya adalah menautkan ke lebih dari satu penjual, jika memungkinkan (untuk membuktikan situs Anda di masa mendatang), tetapi itu bukan persyaratan untuk saat ini. Saat menganalisis PRU Maret, saya melihat lebih banyak pemasar afiliasi memang menautkan ke banyak penjual, jika memungkinkan. Di masa lalu, saya melihat banyak ulasan yang menautkan ke Amazon saja. Itu pasti berubah berdasarkan situs yang telah saya analisis dan saya yakin Amazon mengawasi dengan cermat. Jenis perubahan itu dapat sedikit mengurangi pendapatan afiliasi mereka (karena situs afiliasi mulai menautkan ke pengecer lain dari konten ulasan mereka). Kita akan melihat bagaimana ini dimainkan…

Misalnya, situs yang menautkan ke dua penjual dari konten ulasan:

Ulasan situs yang menautkan ke banyak penjual

Berikut adalah ulasan lain yang menautkan ke beberapa penjual (empat dalam contoh ini):

Situs ulasan yang menautkan ke beberapa penjual untuk membeli produk

Video: Sebuah gambar bernilai seribu kata. Dan video bisa bernilai sepuluh ribu.
Sebagai bagian dari praktik terbaik Google, mereka menjelaskan untuk “memberikan bukti seperti visual, audio, atau tautan lain dari pengalaman Anda sendiri dengan produk, untuk mendukung keahlian Anda dan memperkuat keaslian ulasan Anda.” Dan di postingan saya tentang Pembaruan Ulasan Produk Aprilsaya menjelaskan bagaimana gambar, video, dan gif orisinal dapat membantu pembaca merasakan suatu produk dengan lebih baik.

Praktik terbaik Google untuk situs ulasan terkait video dan gambar.

Yah, saya melihat tren yang menarik saat menganalisis situs yang terkena dampak PRU. Saya melihat lebih banyak video yang disematkan di artikel. Saya pikir itu bagus, tetapi iblis adalah detailnya. Dan ini bisa menjadi celah yang aneh.

Misalnya, jika Anda membuat video asli berdasarkan ulasan suatu produk, itu luar biasa. Tetapi bagaimana jika Anda tidak merekam video dan hanya menyematkan video produk dari pembuat, produsen, dll. lain? Saya melihat teknik itu sering digunakan saat menganalisis ulasan dan saya pikir itu bisa menjadi manfaat jangka pendek.

Jika Anda seorang pemasar afiliasi yang menggunakan video dalam artikel ulasan Anda, saya akan melihat dengan cermat video tersebut dan menentukan apakah video tersebut benar-benar membantu dan apakah video tersebut memperkuat penggunaan langsung Anda atas produk tersebut. Juga, dan ini hanya pendapat saya, tetapi memiliki asli video lebih kuat daripada memanfaatkan video orang lain. Sebenarnya, situs mana pun dapat menyematkan video yang sama persis di artikel ulasan mereka sendiri.

Saya tahu video berkualitas tinggi tidak mudah untuk diproduksi, tetapi itu benar-benar dapat membedakan ulasan Anda dari kompetisi. Dan jika Google dapat mengetahui apa yang benar-benar orisinal dan berwawasan dari sudut pandang video, maka memiliki video Anda sendiri hanya dapat membantu (asalkan berkualitas tinggi, berwawasan luas, dan berharga bagi pembaca).

Misalnya, berikut adalah video asli yang disematkan dalam ulasan:

Tinjau situs dengan konten video asli.

Sebuah celah PRU? Daftar produk berkualitas rendah dengan peringkat yang baik untuk beberapa kueri.
Dengan Pembaruan Ulasan Produk sebelumnya, saya melihat beberapa celah. Ada beberapa situs yang memberi peringkat dengan format yang sangat mendasar (sebenarnya tidak ada konten ulasan). Meskipun celah khusus itu tampaknya ditutup menjelang PRU Maret, saya menemukan contoh lain dari peringkat situs dengan konten ulasan yang tipis atau berkualitas rendah. Sebenarnya, mereka tidak benar-benar ulasan. Sebaliknya, pada dasarnya hanya ada daftar “produk terbaik” dengan konten minimal, dan halaman-halaman itu memiliki peringkat yang baik untuk berbagai permintaan ulasan.

Saya tidak bisa membayangkan ini akan tetap apa adanya. Saya yakin Google akan memahami hal ini, memperbaiki algoritme Ulasan Produk, dan menanganinya dengan tepat. Apakah itu memerlukan Pembaruan Ulasan Produk lain, atau jika itu terjadi sebelum itu, saya berharap halaman-halaman itu tenggelam dalam peringkat dari waktu ke waktu. Jika saya menjalankan situs-situs itu, saya pasti akan berusaha meningkatkan halaman-halaman yang berperingkat baik sekarang. Mereka jauh dari Standar Pemotong Kawat, itulah yang saya rekomendasikan untuk coba dicapai dalam posting saya sebelumnya tentang PRU. Itu bagian yang bagus untuk kasus menarik yang sedang saya kerjakan, yang akan saya bahas selanjutnya..

Pertama, berikut adalah dua contoh url yang melonjak dengan PRU Maret yang berisi konten ulasan berkualitas rendah. Sebenarnya ini bukan review konten, lebih seperti daftar visual dan link. Perhatikan bagaimana mereka melonjak entah dari mana selama PRU Maret.

Celah dengan Pembaruan Ulasan Produk Google.
Halaman dengan Pembaruan Ulasan Produk Google dengan konten berkualitas rendah.

Kasus Menarik: Menggunakan Pendekatan Wirecutter tetapi melewatkan cutoff:
Sama seperti pembaruan inti luas, situs harus berupaya meningkatkan konten ulasan mereka secara signifikan, dan dalam jangka panjang. Google menggunakan pembelajaran mesin untuk mengevaluasi situs dan konten dari waktu ke waktu, jadi perubahan kecil dan cepat tidak akan cukup. Memukau Praktik terbaik Google ke hati dan menerapkan perubahan besar di seluruh konten ulasan Anda adalah cara untuk keluar dari area abu-abu. Itu sebabnya saya merekomendasikan mengambil pendekatan Wirecutter untuk menghasilkan konten ulasan. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang itu di posting saya sebelumnya, tetapi menerbitkan konten pembunuh, berdasarkan pengujian dan penggunaan tangan pertama yang ekstensif, didukung oleh visual asli dan konten multimedia, adalah pendekatan yang sangat kuat untuk digunakan.

Tapi… tidak mudah. Dibutuhkan banyak waktu, tenaga, sumber daya, uang, dll.

Yah, saya membantu klien yang terpukul oleh PRU April dan kemudian melihat pemulihan parsial dengan PRU Desember, yang mengambil komentar saya tentang menggunakan pendekatan Wirecutter ke hati. Setelah menganalisis situs, konten, pengalaman pengguna, dll., kami berbicara banyak tentang Standar Wirecutter, dan pemilik situs semuanya terlibat. Selama beberapa bulan terakhir, mereka telah memetakan proses pengujian mereka, menargetkan kategori tertentu untuk digunakan pendekatan Wirecutter, dan telah menerbitkan sejumlah artikel ulasan berdasarkan proses itu.

Dan itu adalah konten yang mematikan.

Meskipun diproduksi oleh tim kecil, konten barunya luar biasa, memberikan banyak informasi mendalam dan bermanfaat tentang produk yang ditinjau, menyediakan sistem penilaian mereka sendiri berdasarkan area yang ditinjau, mereka memiliki foto, gif, dan video asli yang mendukung konten, dan lainnya.

Tetapi untuk Maret 2022, mereka melewatkan “batas”. Konten diterbitkan tepat sebelum Pembaruan Ulasan Produk Maret diluncurkan. Oleh karena itu, artikel pembunuh baru itu tidak akan banyak membantu ketika PRU Maret diluncurkan.

Pada catatan itu, Google mencatat bahwa perubahan terbaru tidak tercermin dalam pembaruan algoritma utama. Google perlu melihat perubahan signifikan dari waktu ke waktu, dan dalam jangka panjang. Situs ini tidak punya waktu…

Dan inilah John Mueller dari Google yang menjelaskan situasi serupa dalam video hangout baru-baru ini (ketika ditanya apakah perubahan baru-baru ini dapat menyebabkan penurunan dari pembaruan inti luas). John menjelaskan bahwa informasi yang digunakan untuk pembaruan inti luas dikumpulkan dalam jangka panjang. Dan hal yang sama berlaku untuk pembaruan seperti Pembaruan Ulasan Produk (yang menggunakan pembelajaran mesin saat mengevaluasi konten dan situs):

Waktunya tidak menguntungkan bagi klien saya, tetapi kami sangat bersemangat untuk melihat PRU berikutnya diluncurkan. Saya akan memposting informasi lebih lanjut tentang bagaimana kelanjutannya setelah Pembaruan Ulasan Produk berikutnya. Jika klien saya terus menerbitkan konten seperti Wirecutter, maka saya akan membayangkan mereka akan melihat keuntungan yang bagus. Kita lihat saja nanti.

Laboratorium Pengujian: Ikuti pemimpinnya dan bagaimana laboratorium pengujian ulasan akan terus berkembang.
Mengenai “laboratorium pengujian”, saya sudah membahas Wirecutter secara mendalam di posting saya yang lain tentang PRU, tetapi perlu disebutkan bahwa Good Housekeeping dan Verywell juga memiliki laboratorium pengujian mereka sendiri. Anda dapat melihat informasi lebih lanjut tentang upaya tersebut dengan mengikuti tautan di bawah ini, tetapi jika Anda membuat konten ulasan, maka saya sangat menyarankan untuk mencoba meniru apa yang dilakukan perusahaan tersebut.

Saya tahu ini tidak mudah dilakukan, tetapi ini dapat membantu membuktikan konten ulasan Anda di masa mendatang. Semakin Anda dapat memetakan proses tinjauan terperinci, semakin Anda akan secara organik membahas apa yang dicari oleh algoritme Google. Misalnya memetakan skala penilaian, memberikan pro dan kontra, benar-benar menguji produk (pengalaman langsung), menghasilkan visual yang mendukung pengujian (foto, video, gif, dll.), dan sebagainya.

pemotong kawat: https://www.nytimes.com/wirecutter/blog/anatomy-of-a-guide/
Institut Rumah Tangga yang Baik: https://www.goodhousekeeping.com/institute/about-the-institute/a19748212/good-housekeeping-institute-product-reviews/
Laboratorium Pengujian Sangat Baik: https://www.verywellfit.com/commerce-guidelines-and-mission-4158702

Institut Rumah Tangga yang Baik:

Institut Rumah Tangga yang Baik

Pemotong Kawat: The New York Times

Ulasan Wirecutter oleh New York Times

Laboratorium Pengujian Verywell:

Lab Pengujian Sangat Baik

Apakah Anda perlu menguji setiap produk yang Anda ulas? Apakah penggunaan tangan pertama dan pengalaman diperlukan?
Selama beberapa bulan terakhir, saya telah menerima pertanyaan dari pemilik situs tentang pentingnya pengujian produk secara langsung dan seberapa penting hal itu untuk maju (karena beberapa produk tidak mudah untuk diuji atau dikonsumsi). Misalnya, ketika Pembaruan Ulasan Produk Desember 2021 diluncurkan, Google menjelaskan bahwa “pengguna telah memberi tahu kami bahwa mereka memercayai ulasan dengan bukti produk yang benar-benar diuji…” Dan mereka menyertakan praktik terbaik baru untuk pemilik situs yang menjelaskan hal itu.

Praktik terbaik Google tentang penggunaan langsung dan pengujian untuk ulasan produk.

Tetapi untuk beberapa produk atau layanan, tidak mudah (atau bahkan kadang-kadang mungkin) untuk benar-benar menguji produk, mengonsumsi produk, atau menggunakan layanan untuk mendapatkan pengetahuan langsung tentang cara kerjanya. Mengingat tantangan tersebut, apa yang Google katakan tentang situasi tersebut? Alan Kent dari Google telah memberikan lebih banyak informasi melalui Twitter dan saya ingin memasukkan informasi itu di bawah.

Alan menjelaskan bahwa itu bukan selalu diperlukan untuk menguji atau mengonsumsi suatu produk untuk menulis ulasan berkualitas tinggi. Tetapi dia memperingatkan bahwa pemilik situs dan pemasar afiliasi tidak boleh hanya memutar deskripsi dari produsen sebagai konten ulasan inti.

Dia mengatakan jangan mengharapkan dorongan besar jika Anda hanya mengatakan Anda mengujinya sendiri dan pada dasarnya memparafrasekan deskripsi pabrikan. Dan di tweet lain, Alan menjelaskan untuk memikirkan bagaimana Anda dapat menambah pengetahuan terkini untuk produk tertentu (sambil menghindari hanya memberikan spesifikasi untuk produk yang dipasok oleh pabrikan).

Berikut adalah tweet Alan. Yang pertama adalah menanggapi pertanyaan tentang suplemen (dan jika orang yang mengulas suplemen diharuskan untuk mencoba produk yang sebenarnya). Alan mengatakan tidak.

Dan tweet kedua dari Alan adalah sebagai tanggapan atas pengamatan bahwa beberapa situs mengklaim memiliki laboratorium pengujian produk, tetapi sejumlah ulasan tidak menjelaskan bahwa produk tersebut benar-benar diuji. Alan menjelaskan bahwa menyumbangkan informasi baru ke dalam pengetahuan tentang suatu produk akan menjadi hal yang cerdas, tetapi hanya mengulangi spesifikasi dari situs web produsen tidak benar-benar menambah nilai apa pun.

Pendapat saya tentang pengujian tangan pertama:
Jika Anda akan meninjau produk secara menyeluruh, adalah ide yang bijaksana untuk benar-benar menguji dan menggunakan produk tersebut. Melakukannya dapat memberi Anda pemahaman yang lebih kuat tentang cara kerja produk yang sebenarnya, yang dapat menghasilkan ulasan yang jauh lebih kuat. Itu juga dapat menghasilkan foto dan video asli Anda menguji produk, yang dapat sangat membantu pembaca.

Tetapi untuk produk atau layanan Anda tidak dapat dengan mudah menguji diri sendiri, kemudian berikan sebanyak mungkin informasi unik yang Anda bisa tanpa hanya memutar informasi yang dapat ditemukan di tempat lain. Seperti yang dijelaskan Alan, lihat apa yang dapat Anda tambahkan ke pengetahuan terkini untuk suatu produk. Tambahkan nilai sebanyak yang Anda bisa untuk pembaca.

Catatan singkat tentang perubahan niat. Bukan Anda, ini Google.
Dalam postingan saya tentang Pembaruan Ulasan Produk Desember, saya menyebutkan bahwa ada beberapa perubahan niat yang terjadi saat pengecer e-niaga mulai memberi peringkat untuk konten ulasan, dan situs ulasan turun ke halaman dua atau lebih. Dan di sisi lain, terkadang ketika pengecer e-niaga mendapat peringkat yang baik, maka terjadi pergeseran niat dan konten ulasan mulai mendapat peringkat lebih tinggi (mendorong pengecer e-niaga lebih rendah).

Ini biasanya terjadi dengan istilah utama (jadi kueri kurang “terbaik”, “ulasan” atau “bandingkan”). Nah, kita melihatnya lagi dengan PRU Maret. Alasan saya mengangkat ini adalah karena terkadang bukan konten Anda yang menjadi masalah. Bisa jadi itu hanya perubahan niat, yang tidak bisa Anda kendalikan. Saya membahasnya di posting saya tentang perbedaan antara penyesuaian relevansi, pergeseran maksud, dan masalah kualitas situs secara keseluruhan.

Jadi, jika Anda melihat penurunan selama PRU, pasti jalankan laporan delta dan menentukan akar penyebab penurunan. Dan jika itu adalah perubahan niat, Anda mungkin bukan perlu meningkatkan konten Anda secara radikal (jika sudah berkualitas tinggi, berwawasan luas, berharga, dll.)

Berikut adalah contoh pergeseran niat yang terjadi dengan Pembaruan Ulasan Produk Desember dan kemudian berbalik dengan PRU Maret. Situs tidak memiliki kendali atas ini…

Niat berubah selama Pembaruan Ulasan Produk Google

Algoritme pembelajaran mesin duel Google… masih berduel: Dan ini perlu ditangani (IMO).
Dalam posting saya tentang Pembaruan Ulasan Produk Desember, saya menyebutkan algoritma pembelajaran mesin duel dan bagaimana itu menjadi masalah bagi Google. Di situlah situs melonjak atau turun selama pembaruan inti luas, dan kemudian melihat di depan pergerakan dengan Pembaruan Ulasan Produk.

Yah, saya melihat lebih banyak dengan Pembaruan Ulasan Produk Maret. Situs yang terkena dampak pada bulan Juni, Juli atau November dengan pembaruan inti luas melihat gerakan yang berlawanan dengan PRU Maret.

Dengan itu terjadi, Google mengirimkan sinyal campuran yang serius kepada pemilik situs. Misalnya, apakah konten situs itu berkualitas tinggi, atau tidak? Hanya sistem pembelajaran mesin Google yang tahu. Muahahaha. 🙂

Duel algoritme pembelajaran mesin dengan pembaruan inti luas Google dan Pembaruan Ulasan Produk

Ini juga saat yang tepat untuk menegaskan kembali bahwa Google menggunakan pembelajaran mesin dengan pembaruan inti luas dan Pembaruan Ulasan Produk, jadi mereka tidak menggunakan 10, 20, atau bahkan 100 faktor. Google dapat mengirimkan lebih banyak sinyal ke sistem pembelajaran mesin dan kemudian membiarkan sistem menentukan bobot (dan akhirnya peringkat).

Sekali lagi, selamat datang di SEO. Bing telah menjelaskan lebih banyak tentang itu di masa lalu. Berikut adalah Fabrice Canel tentang bagaimana Bing menggunakan pembelajaran mesin dengan algoritme peringkat intinya. Mereka mengirim “ribuan sinyal ke sistem pembelajaran mesin dan itu menentukan pembobotan”. Ini sangat penting untuk dipahami. Saya menautkan ke video dari tweet saya di bawah ini.

Juga, saya yakin Pembaruan Ulasan Produk akan dimasukkan ke dalam algoritma peringkat inti Google di beberapa titik (dan itu akan menjadi hal yang baik). Menurut pendapat saya, Anda tidak dapat memiliki pembaruan algoritme utama yang berfokus pada dampak kualitas suatu situs dan kemudian pembaruan algoritme lain yang berfokus pada ulasan kualitas berdampak pada situs dengan cara yang berlawanan. Itu menjengkelkan bagi pemilik situs dan tidak masuk akal. Namun sebelum itu terjadi, Google perlu memperluas PRU ke bahasa lain di luar bahasa Inggris. Itu belum terjadi, jadi saya percaya itu akan terjadi terlebih dahulu dan kemudian mungkin PRU dimasukkan ke dalam algoritma peringkat inti Google. Sekali lagi, kita akan lihat.

Ulasan Produk Google Memperbarui dan memperluas ke bahasa lain.

Jauhkan mata Anda kupas. Abaikan umpan balik pengguna dengan risiko Anda sendiri.
Saya telah menutupi kekuatan studi pengguna sebelumnya (terutama yang berkaitan dengan pembaruan inti luas Google). Mendengar langsung dari pengguna yang objektif bisa menjadi sangat luar biasa saat mereka menjelajahi situs Anda, mengonsumsi konten Anda, dll. Namun terkadang Anda bisa mendapatkan sebagian dari umpan balik itu bahkan tanpa menjalankan studi pengguna.

Misalnya, saya menganalisis satu situs yang terkena dampak negatif selama PRU Maret yang memiliki komentar pengguna di setiap halaman ulasan. Nah, komentarnya bisa memberi tahu … Saya menemukan beberapa komentar di artikel yang memalu kualitas ulasan atau mempertanyakan keahlian penulis.

Misalnya, “peninjau jelas tidak tahu apa yang mereka bicarakan”, “bagaimana memperbarui artikel”, dan banyak lagi.

Berikut adalah contoh dari apa yang tampak seperti. Gambar telah sedikit diedit untuk melindungi yang tidak bersalah. 🙂

Komentar pengguna sebagai umpan balik untuk pemilik situs ulasan.

Itu adalah umpan balik yang luar biasa bagi pemilik situs dan mereka harus mengingatnya. Sebagian besar pengguna tidak akan menghabiskan waktu untuk memposting komentar seperti itu, jadi pasti sangat buruk jika mereka meninggalkan komentar itu. Dan saya bukan mengatakan bahwa Google menggunakan komentar tersebut secara langsung saat mengevaluasi ulasan (walaupun itu benar-benar bisa menjadi salah satu dari banyak sinyal yang dikirim ke sistem pembelajaran mesin). Tetapi jika saya adalah pemilik situs, saya akan mengambil umpan balik itu dan mencari tahu apa yang perlu diperbarui. Kemudian bergerak secepat mungkin untuk meningkatkan konten. Dan mungkin menjalankan studi pengguna yang lengkap akan menjadi langkah cerdas berikutnya.

Link. Masih bukan akhir dari Pembaruan Ulasan Produk.
Dalam posting saya tentang Pembaruan Ulasan Produk April dan Desember 2021, saya menjelaskan bagaimana tautan bukanlah akhir segalanya. Misalnya, beberapa situs yang melonjak memiliki profil tautan yang lebih lemah secara keseluruhan dan beberapa situs yang turun memiliki profil tautan yang lebih kuat. Pada dasarnya, tidak ada hubungan yang jelas antara kekuatan profil tautan dan bagaimana kinerja situs dengan Pembaruan Ulasan Produk. Sekali lagi, itu bisa menjadi dampak dari sistem pembelajaran mesin yang memperhitungkan banyak sinyal dan menentukan pembobotan.

Jadi apakah itu berubah dengan PRU Maret?

Tidak terlalu. Saya masih belum melihat hubungan besar antara kekuatan profil tautan dan bagaimana kinerja situs ulasan selama PRU. Tentu, beberapa situs hebat sedang melonjak, tetapi apakah itu karena profil tautan mereka? Ada banyak contoh sebaliknya… Misalnya, situs dengan profil tautan yang jauh lebih lemah juga melonjak. Bagaimanapun, itu hanya perlu dicatat karena jelas bahwa algoritma PRU berbasis pembelajaran mesin Google menggunakan banyak sinyal (dan banyak dari sinyal itu tampaknya lebih fokus pada kualitas konten).

Berikut adalah dua contoh situs yang melonjak selama PRU Maret dengan profil tautan yang lebih lemah:

Situs dengan profil tautan lemah melonjak selama Pembaruan Ulasan Produk Maret 2022.
Situs dengan profil tautan yang lebih lemah melonjak selama Pembaruan Ulasan Produk Maret 2022.

Dan berikut adalah dua situs yang turun selama PRU Maret dengan profil tautan yang lebih kuat:

Situs dengan profil tautan kuat turun selama Pembaruan Ulasan Produk Maret 2022.
Situs dengan profil tautan kuat turun selama Pembaruan Ulasan Produk Maret 2022.

Takeaways dan tip utama untuk pemasar afiliasi dan pemilik situs:

  • Internalisasi praktik terbaik Google: Membaca Praktik terbaik Google dan bawa mereka ke hati. Internalisasi mereka dan kemudian bentuk rencana serangan untuk meningkatkan konten ulasan Anda.
  • Jalankan studi pengguna: Studi pengguna adalah emas mutlak untuk SEO. Manfaatkan praktik terbaik Google untuk ulasan produk serta tugas kerajinan dan pertanyaan. Kemudian gunakan platform yang kuat untuk pengujian pengguna (seperti usertesting.com). Dapatkan umpan balik, tonton video, dan dengarkan pengguna. Hasilnya bisa mencerahkan.
  • Berusaha keras untuk menjadi Wirecutter dari niche Anda: Seperti yang saya sebutkan di posting saya sebelumnya tentang Pembaruan Ulasan Produk, bekerjalah untuk menjadi Wirecutter atau Good Housekeeping Institute untuk niche Anda. Ya, itu menantang untuk melakukan itu, tetapi dapat membayar dividen besar di telepon.
  • Beri pembaca beberapa opsi pembelian: Tautkan ke beberapa penjual untuk membeli produk (selain Amazon). Ini adalah praktik terbaik dari Google… bahkan jika mereka mengatakan itu belum diterapkan (belum). Ini adalah cara cerdas untuk membuktikan konten ulasan Anda di masa mendatang (dan melindungi dari dampak negatif PRU berikutnya).
  • Berinvestasi dalam visual: Berikan fotografi, video, dan gif asli yang mendukung konten ulasan Anda. Ini adalah cara yang bagus untuk memberi pengguna pandangan yang mematikan tentang produk yang Anda liput sambil juga menunjukkan kepada pengguna bagaimana Anda benar-benar menguji produk. Google telah menjelaskan bahwa mereka mencari hal-hal ini (ini adalah praktik terbaik), dan itu dapat membedakan Anda dari yang lain. Anda juga dapat menggunakan kembali konten multimedia untuk digunakan di media sosial (seperti YouTube, Tiktok, Instagram, dll.) Ini adalah win-win.

Ringkasan: PRU terus berkembang.
Pembaruan Ulasan Produk Google Maret 2022 adalah pembaruan kuat lainnya untuk pemasar afiliasi. Itu adalah seri ketiga, dan kita bisa berharap lebih karena PRU terus berkembang. Seperti pembaruan inti luas, Pembaruan Ulasan Produk diluncurkan hanya beberapa kali per tahun. Oleh karena itu, jika Anda terkena dampak negatif dari PRU terbaru, maka saya sangat menyarankan untuk membentuk rencana serangan yang kuat. Semakin Anda dapat meningkatkan konten ulasan secara signifikan, dan dalam jangka panjang, semakin baik posisi Anda saat PRU berikutnya diluncurkan. Semoga beruntung.

GG

Kembali ke atas>>