Google, Microsoft bisa mendapatkan kata sandi Anda melalui periksa ejaan browser web

password

Fitur pemeriksa ejaan yang diperluas di browser web Google Chrome dan Microsoft Edge mengirimkan data formulir, termasuk informasi pengenal pribadi (PII) dan dalam beberapa kasus, kata sandi, masing-masing ke Google dan Microsoft.

Meskipun ini mungkin merupakan fitur yang diketahui dan dimaksudkan dari browser web ini, hal ini menimbulkan kekhawatiran tentang apa yang terjadi pada data setelah transmisi dan seberapa aman praktiknya, terutama jika menyangkut bidang kata sandi.

Baik Chrome dan Edge dikirimkan dengan pemeriksa ejaan dasar yang diaktifkan. Namun, fitur seperti Chrome’s Enhanced Spellcheck atau Microsoft Editor saat diaktifkan secara manual oleh pengguna, menunjukkan potensi risiko privasi ini.

Pembajakan ejaan: Itu pemeriksaan ejaan Anda mengirim PII ke Big Tech

Saat menggunakan browser web utama seperti Chrome dan Edge, data formulir Anda ditransmisikan ke Google dan Microsoft, masing-masing, jika fitur pemeriksa ejaan yang disempurnakan diaktifkan.

Bergantung pada situs web yang Anda kunjungi, data formulir itu sendiri dapat mencakup PII—termasuk namun tidak terbatas pada Nomor Jaminan Sosial (SSN)/Nomor Asuransi Sosial (SIN), nama, alamat, email, tanggal lahir (DOB), informasi kontak, informasi bank dan pembayaran, dan sebagainya.

Josh Summitt, salah satu pendiri & CTO perusahaan keamanan JavaScript otto-js menemukan masalah ini saat menguji deteksi perilaku skrip perusahaannya.

Jika Chrome Enhanced Spellcheck atau Edge’s Microsoft Editor (pemeriksa ejaan) diaktifkan, “pada dasarnya apa pun” yang dimasukkan dalam bidang formulir browser ini dikirim ke Google dan Microsoft.

“Selanjutnya, jika Anda mengklik ‘tampilkan kata sandi’, pemeriksa ejaan yang disempurnakan bahkan mengirimkan kata sandi Anda, pada dasarnya Membajak Ejaan data Anda,” jelas otto-js dalam sebuah posting blog.

“Beberapa situs web terbesar di dunia memiliki paparan untuk mengirimkan PII pengguna sensitif Google dan Microsoft, termasuk nama pengguna, email, dan kata sandi, saat pengguna masuk atau mengisi formulir. Kekhawatiran yang lebih signifikan bagi perusahaan adalah paparan yang disajikan untuk kredensial perusahaan perusahaan ke aset internal seperti database dan infrastruktur cloud.”

Bidang formulir masuk Alibaba
Bidang formulir masuk Alibaba, dengan ‘tampilkan kata sandi’ diaktifkan (otto-js)
Pemeriksa ejaan yang disempurnakan mengirimkan sandi ke Microsoft dan Google
Pemeriksa ejaan Chrome yang disempurnakan mengirimkan sandi ke Google (otto-js)

Pengguna mungkin sering mengandalkan opsi “tampilkan kata sandi” di situs tempat menyalin-menempelkan kata sandi tidak diperbolehkan, misalnya, atau ketika mereka menduga mereka salah ketik.

Untuk mendemonstrasikan, otto-js membagikan contoh pengguna yang memasukkan kredensial pada platform Cloud Alibaba di browser web Chrome—meskipun situs web apa pun dapat digunakan untuk demonstrasi ini.

Dengan mengaktifkan pemeriksaan ejaan yang disempurnakan, dan dengan asumsi pengguna mengetuk fitur “tampilkan kata sandi”, bidang formulir termasuk nama pengguna dan kata sandi dikirimkan ke Google di googleapis.com.

Sebuah demonstrasi video juga telah dibagikan oleh perusahaan:

BleepingComputer juga mengamati kredensial yang dikirimkan ke Google dalam pengujian kami menggunakan Chrome untuk mengunjungi situs-situs utama seperti:

  • CNN—nama pengguna dan kata sandi saat menggunakan ‘tampilkan kata sandi’
  • Facebook.com—nama pengguna dan kata sandi saat menggunakan ‘tampilkan kata sandi’
  • SSA.gov (Login Jaminan Sosial)—hanya kolom nama pengguna
  • Bank of America—hanya kolom nama pengguna
  • Verizon—bidang nama pengguna saja

Solusi HTML sederhana: ‘spellcheck=false’

Meskipun transmisi bidang formulir terjadi dengan aman melalui HTTPS, mungkin tidak segera jelas tentang apa yang terjadi pada data pengguna setelah mencapai pihak ketiga, dalam contoh ini, server Google.

“Itu Fitur pemeriksaan ejaan yang ditingkatkan memerlukan keikutsertaan dari pengguna,” juru bicara Google mengonfirmasi kepada BleepingComputer. Perhatikan, bahwa ini berbeda dengan pemeriksa ejaan dasar yang diaktifkan di Chrome secara default dan tidak mengirimkan data ke Google.

Untuk meninjau apakah Enhanced spell check diaktifkan di browser Chrome Anda, salin-tempel tautan berikut di bilah alamat Anda. Anda kemudian dapat memilih untuk mengaktifkan atau menonaktifkannya:

chrome://settings/?search=Enhanced+Eja+Periksa

pengaturan periksa ejaan yang ditingkatkan chrome
Setelan pemeriksaan ejaan yang disempurnakan di Chrome harus diikutsertakan (Komputer Bleeping)

Seperti yang terlihat dari tangkapan layar, deskripsi fitur secara eksplisit menyatakan bahwa dengan Enhanced spell check diaktifkan, “teks yang Anda ketik di browser dikirim ke Google.”

“Teks yang diketik oleh pengguna mungkin merupakan informasi pribadi yang sensitif dan Google tidak melampirkannya ke identitas pengguna mana pun dan hanya memprosesnya di server untuk sementara. Untuk lebih memastikan privasi pengguna, kami akan berupaya untuk mengecualikan sandi secara proaktif dari pemeriksaan ejaan,” lanjut Google dalam pernyataannya yang dibagikan kepada kami.

“Kami menghargai kolaborasi dengan komunitas keamanan, dan kami selalu mencari cara untuk melindungi privasi pengguna dan informasi sensitif dengan lebih baik.”

Adapun Edge, Microsoft Editor Spelling & Grammer Checker adalah tambahan peramban yang perlu diinstal secara eksplisit agar perilaku ini terjadi.

BleepingComputer menghubungi Microsoft jauh sebelumnya sebelum dipublikasikan. Kami diberitahu bahwa masalah ini sedang diselidiki tetapi kami belum mendengar kabar.

otto-js menjuluki vektor serangan “Spell-jacking” dan menyatakan keprihatinan bagi pengguna layanan cloud seperti Office 365, Alibaba Cloud, Google Cloud – Secret Manager, Amazon AWS – Secrets Manager, dan LastPass.

Bereaksi terhadap laporan otto-js, baik AWS dan LastPass mengurangi masalah tersebut. Dalam kasus LastPass, obatnya dicapai dengan menambahkan atribut HTML sederhana periksa ejaan = “salah” ke bidang kata sandi:

bidang kata sandi lastpass
Bidang “kata sandi” LastPass sekarang menyertakan atribut spellcheck=false HTML (Komputer Bleeping)

Atribut HTML ‘pemeriksaan ejaan’ ketika ditinggalkan dari bidang input teks formulir adalah biasanya diasumsikan oleh browser web benar secara default. Bidang masukan dengan ‘pemeriksaan ejaan’ secara eksplisit disetel ke Salah tidak akan diproses melalui pemeriksa ejaan browser web.

“Perusahaan dapat mengurangi risiko berbagi PII pelanggan mereka – dengan menambahkan ‘periksa ejaan = salah’ ke semua bidang input, meskipun ini dapat menimbulkan masalah bagi pengguna,” jelas otto-js merujuk pada fakta, pengguna sekarang tidak akan dapat lagi untuk menjalankan teks yang mereka masukkan melalui pemeriksa ejaan.

“Atau, Anda dapat menambahkannya hanya ke bidang formulir dengan data sensitif. Perusahaan juga dapat menghapus kemampuan ‘menampilkan kata sandi’. Itu tidak akan mencegah pembajakan ejaan, tetapi itu akan mencegah kata sandi pengguna dikirim.”

Cukup ironis, kami mengamati formulir login Twitter, yang dilengkapi dengan opsi “tampilkan kata sandi”, memiliki atribut HTML “pemeriksaan ejaan” bidang kata sandi yang secara eksplisit disetel ke true:

bidang periksa ejaan twitter
Bidang kata sandi Twitter memiliki ‘tampilkan kata sandi’ dan periksa ejaan disetel ke true (Komputer Bleeping)

Sebagai perlindungan tambahan, pengguna Chrome dan Edge dapat menonaktifkan Pemeriksaan Ejaan yang Disempurnakan (dengan mengikuti langkah-langkah yang disebutkan di atas) atau hapus add-on Microsoft Editor dari Edge sampai kedua perusahaan merevisi pemeriksa ejaan yang diperluas untuk mengecualikan pemrosesan bidang sensitif, seperti kata sandi.