Cara memposting video di YouTube: Panduan lengkap

Sprout Social Index™️ terbaru menemukan bahwa YouTube adalah platform sosial terpopuler kedua (di belakang facebook). Google mengatakan bahwa 90% orang menggunakannya untuk melihat merek dan produk. Hal ini menjadikan YouTube sebagai mesin telusur tangguh yang dapat membantu merek meningkatkan jangkauan mereka dan mewujudkan nilai bisnis yang signifikan.

Bahkan ketika TikTok terus tumbuh dalam popularitas, merek tetap harus berinvestasi di platform video sosial asli, YouTube. Menurut indeks terbaru kami, lebih dari 50% konsumen mengatakan mereka berencana untuk menghabiskan lebih banyak waktu untuk terlibat di YouTube, sementara secara signifikan lebih sedikit pemasar (35%) yang mengatakan mereka berinvestasi di sana. Memublikasikan konten reguler (dan berkualitas tinggi) di YouTube harus menjadi bagian dari rencana media sosial strategis apa pun.

Pada artikel ini, kami akan menunjukkan cara memposting video YouTube di desktop dan seluler. Dan, untuk meningkatkan strategi Anda, kami juga akan membagikan beberapa kiat untuk mengembangkan saluran Anda.

Kami akan membahas:

Cara memposting video YouTube

Memposting konten ke YouTube cukup intuitif. Antarmuka platform yang ramah pengguna hanya membutuhkan beberapa klik untuk mempublikasikan video Anda.

YouTube mendukung berbagai format unggahan video, termasuk:

  • 3GPP
  • .AVI
  • Bentuk Sinetron
  • DNxHR
  • .FLV
  • HEVC (h265)
  • .MOV
  • .MP4
  • .MPEG4
  • .MPEGPS
  • ProRes
  • WebM
  • .WMV

Langkah-langkah berikut menguraikan cara mengunggah video ke YouTube di desktop. Instruksi seluler mengikuti.

Cara Mengunggah video YouTube di desktop: tutorial langkah demi langkah

Sebagai pemasar, kita sering duduk di belakang layar hampir sepanjang hari. Jadi, masuk akal untuk memastikan Anda memahami cara memposting video YouTube dari desktop Anda.

  1. Buka YouTube di browser pilihan Anda dan masuk ke akun Anda. Belum punya akun? Ikuti petunjuk ini untuk mengatur satu.
  2. Klik Membuat tombol di sudut kanan atas layar. Itu terlihat seperti kamera video.
  1. Klik Unggah video dari menu tarik-turun. Ingatlah bahwa Anda dapat mengunggah hingga 15 video sekaligus.
Mengklik panah pada opsi unggah video dalam menu tombol buat di YouTube
  1. Klik Pilih File untuk membuka jendela file explorer. Atau, Anda juga dapat menarik dan melepas konten ke dalam kotak pop-up.
Mengklik panah pada tombol pilih file untuk mengunggah video di YouTube
  1. Temukan video yang ingin Anda publikasikan dan pilih untuk mulai mengunggah.
  2. Saat mengupload, masukkan informasi deskriptif tentang video, seperti nama, deskripsi, dll. Anda juga ingin mengupload thumbnail, memilih daftar putar yang Anda inginkan untuk menampilkan video, dan mengidentifikasi apakah video tersebut cocok untuk anak-anak.
  3. Setelah diunggah, klik Lanjut.
Menu opsi visibilitas saat mengunggah video YouTube
  1. Tambahkan elemen video apa pun yang ingin Anda sertakan, seperti subtitle, layar akhir, dan konten terkait.
  2. Klik Lanjut.
  3. YouTube secara otomatis memeriksa konten yang diunggah untuk masalah hak cipta. Jika tidak ada, Anda akan melihat catatan di sudut bawah pop-up yang mengatakan “Pemeriksaan selesai. Tidak ada masalah yang ditemukan.” Kemudian Anda dapat mengklik Lanjut.
Mengklik panah berikutnya di menu elemen video dalam YouTube
  1. Terakhir, klik Publik lalu Menerbitkan untuk menyelesaikan proses. Jika Anda ingin menjadwalkannya untuk diterbitkan nanti, klik Jadwal dan pilih tanggal dan waktu yang sesuai sebelum Anda mengklik Publikasikan.

Cara mengunggah video YouTube di iPhone: tutorial langkah demi langkah

Mari kita hadapi itu, hidup kita sibuk hari ini. Dan pengelola media sosial, khususnya, harus bergerak cepat untuk mengikuti kecepatan sosial. Memposting konten YouTube dari perangkat seluler berarti Anda dapat menambahkan video dengan mudah dan sesering yang Anda butuhkan saat dalam perjalanan. Langkah-langkah berikut menjelaskan cara mengunggah video ke YouTube dari iPhone. Langkah-langkah untuk perangkat seluler lainnya akan serupa, meskipun layar aplikasi mungkin terlihat sedikit berbeda.

  1. Unduh aplikasi YouTube dan masuk ke akun Anda.
  2. Buka aplikasi di ponsel Anda.
  3. Ketuk + ikon di menu di bagian bawah layar.
Tombol plus penyorotan layar seluler untuk mengunggah video YouTube ke aplikasi
  1. Mengetuk Unggah video pada pop-up yang muncul.
Layar seluler menampilkan opsi unggah di aplikasi YouTube
  1. Anda mungkin perlu memberikan izin aplikasi untuk mengakses kamera/foto Anda untuk melanjutkan. Anda dapat memilih untuk hanya mengizinkan akses ke foto tertentu atau Anda dapat memberikan izin aplikasi untuk mengakses seluruh perpustakaan Anda.
Pesan Izinkan akses mungkin muncul saat mengunggah video YouTube di aplikasi
  1. Pilih video yang ingin Anda unggah lalu ketuk Lanjut di pojok kanan bawah.
Layar seluler menyoroti tombol berikutnya di layar pengeditan video di aplikasi YouTube
  1. Masukkan informasi terkait tentang video Anda dan pilih tingkat privasi.
  2. Mengetuk Lanjut.
Menu detail penyorotan layar seluler saat mengunggah video ke aplikasi YouTube
  1. Identifikasi apakah video tersebut cocok untuk anak-anak, dan ketuk Mengunggah video untuk mempublikasikan konten Anda.

Sederhanakan unggahan video YouTube Anda dengan Sprout Social

Bagaimana jika Anda bisa membuat proses penerbitan YouTube Anda lebih mudah? Sprout memungkinkan Anda untuk mempublikasikan konten Anda dan menganalisis kinerjanya, ditambah menanggapi komentar dan melacak keterlibatan, semuanya dalam satu alat. Di bawah ini, kami akan menunjukkan cara mengunggah video ke YouTube menggunakan Sprout.

  1. Pilih ikon kamera di kotak Tulis dan pilih file video yang ingin Anda unggah. File harus dalam format .MP4 atau .MOV dan 3GB atau kurang. Durasinya juga harus kurang dari 15 menit untuk pengguna yang belum diverifikasi (pengguna yang diverifikasi dapat mencapai hingga 12 jam).
  2. Beri judul pada video dan masukkan tag apa pun yang ingin Anda gunakan, pisahkan dengan koma.
  3. Pilih apakah Anda ingin video menjadi publik, pribadi, atau tidak terdaftar.
  4. Pilih kategori untuk video Anda dan pilih daftar putar jika Anda mau.
  5. Jika Anda ingin melangkah lebih jauh, Anda dapat mengklik Tampilkan pengaturan lanjutan untuk menampilkan beberapa opsi tambahan, termasuk hak lisensi, izin penyematan, batasan usia, dan preferensi notifikasi.

Jika Anda bukan pelanggan, coba ini di Sprout secara gratis dengan Uji coba 30 hari dan lihat bagaimana Anda dapat merampingkan manajemen media sosial Anda.

Mulai uji coba Sprout gratis Anda

9 kiat penerbitan untuk mengembangkan saluran YouTube Anda

Sekarang setelah Anda mengetahui dasar-dasar untuk mendapatkan konten di saluran merek Anda, Anda siap untuk meningkatkan segalanya dan meningkatkan jangkauan Anda. Kiat berikut akan memberi Anda beberapa cara kreatif untuk mengembangkan saluran YouTube Anda secara organik.

1. Menghasilkan konten yang berkualitas

Mungkin yang satu ini tidak main-main. Namun seperti konten lain yang dihasilkan merek Anda, hal terpenting tentang video tersebut adalah kualitasnya tinggi dan mewakili merek Anda dengan baik. Ini tidak berarti Anda harus memiliki anggaran produksi yang besar dan mempekerjakan Spielberg sebagai direktur Anda. Anda harus disengaja dan strategis tentang apa yang Anda posting dan bagaimana itu akan diterima oleh audiens Anda. Posting demi posting tidak mungkin menghasilkan banyak keterlibatan dari audiens Anda.

2. Pahami audiens Anda

Salah satu cara untuk mengembangkan konten yang sesuai dengan audiens Anda adalah dengan benar-benar mendengarkan apa yang mereka katakan. Merek yang melakukan mendengarkan sosialgunakan riset pasar dan buat persona untuk menjaga kebutuhan audiens mereka tetap di atas pikiran mereka lebih cenderung menghasilkan konten video yang melibatkan pengikut. Sprout memiliki beberapa fitur mendengarkan sosial yang dapat membantu Anda menganalisis demografi dan preferensi audiens di seluruh saluran sosial Anda, termasuk YouTube.

Template mendengarkan Grid of Sprout Social

3. Buat gambar mini bermerek yang menarik

Pada tingkat yang lebih terperinci, gunakan gambar mini bermerek yang menarik perhatian. Anda mungkin tergoda untuk kembali pada opsi yang dibuat secara otomatis, tetapi Anda akan kehilangan kesempatan untuk mengarahkan lalu lintas ke saluran Anda. Jadilah kreatif, tetapi tetap pada merek. Anda bahkan dapat menggunakan gambar mini video yang memungkinkan audiens Anda mendapatkan pratinjau video Anda.

4. Gunakan subtitle

Menambahkan teks atau subtitel ke video Anda membuatnya lebih inklusif dan memperluas jangkauan potensial Anda. Di Amerika, ada 35 juta orang dengan gangguan pendengaran, tetapi penting juga untuk diingat bahwa tidak semua pemirsa Anda adalah penutur asli bahasa Inggris. Selain itu, orang sering menonton video di ponsel mereka di tempat di mana mereka tidak dapat (dengan sopan) menyalakan suaranya. Faktanya, 69% orang menonton video seluler tanpa suara. Jadi meluangkan beberapa menit ekstra untuk menambahkan subtitle ke video Anda benar-benar dapat membuahkan hasil.

5. Bermain-main dengan berbagai fitur

Variasi adalah bumbu kehidupan. Setidaknya, begitulah pepatah lama. Dan tidak ada yang lebih benar daripada di saluran media sosial Anda. Konsistensi adalah kuncinya, tetapi ada perbedaan antara konsistensi dan monoton. Salah satu cara untuk keluar dari pola usang Anda—tanpa menyimpang dari merek—adalah dengan bermain-main dengan fitur yang berbeda. YouTube menawarkan banyak cara berbeda untuk memublikasikan konten dan berinteraksi dengan pemirsa Anda, mulai dari Celana Pendek YouTube untuk streaming langsung. Cara terbaik untuk menentukan apa yang paling sesuai dengan audiens Anda adalah dengan bereksperimen sampai Anda menemukan campuran yang tepat.

6. Jangan lupa tentang SEO

Ketika kita berpikir tentang optimasi mesin pencari (SEO), kita sering berpikir tentang blogging. Tetapi SEO juga merupakan faktor utama dalam kesuksesan YouTube Anda. Berapa kali Anda mencari topik di Google dan beberapa video YouTube ditampilkan sebagai hasil—sering kali berada di urutan teratas daftar? Banyak mesin pencari sekarang menampilkan hasil video, dan video YouTube menghasilkan kekalahan 70% dari 100 hasil pencarian Google teratas. Untuk mengoptimalkan video Anda untuk pencarian di platform, pastikan Anda memiliki strategi kata kunci yang jelas dan secara konsisten menggunakan metadata (judul, deskripsi, tag, dll.) untuk membuat video Anda mudah dicari.

7. Bermitra dengan influencer

Dalam ekonomi pencipta, merek yang bermitra dengan influencer menuai keuntungan dengan menjangkau pemirsa baru sekaligus mendapatkan konten buatan pengguna yang terkenal. Itu algoritma YouTube mempersonalisasi rekomendasi berdasarkan preferensi pengguna dan perilaku historis, sehingga jauh lebih mudah untuk menjangkau orang baru dengan memanfaatkan orang lain daripada mengandalkan audiens merek Anda saja. Saat ini, lebih dari 50 juta orang mengidentifikasi diri sebagai pembuat konten, jadi ada banyak sekali kandidat merek yang dapat dipilih untuk mencari kemitraan yang sempurna.

Grafik Tipe konten yang direkrut oleh pemasar untuk diproduksi

8. Promosikan konten Anda di sosial

Tidak cukup bagi merek yang berorientasi pertumbuhan untuk memposting konten video ke YouTube dan berhenti di situ. Promosi silang adalah kuncinya. Setiap kali Anda mempublikasikan video baru, pastikan untuk memberi tahu pengikut Anda di platform lain (Twitter, LinkedIn, Instagram, Facebook, dan bahkan TikTok) sehingga mereka dapat melompat ke YouTube dan melihatnya.

Jadwalkan konten YouTube di Sprout Social

9. Perhatikan tren

Setelah Anda memantapkan pijakan Anda di platform, pastikan untuk tetap mendapatkan informasi tentang apa yang sedang tren sehingga Anda dapat terus mengembangkan saluran Anda. Artikel ini, semua tentang tren YouTube terbesardapat membantu Anda mengidentifikasi tren baru yang masuk akal untuk merek dan strategi Anda.

Posting di YouTube untuk meningkatkan strategi pemasaran Anda

Jika YouTube telah menjadi sorotan media sosial Anda untuk sementara waktu, kami harap artikel ini menginspirasi Anda untuk terjun. Meskipun memposting ke YouTube pada awalnya mungkin terasa menakutkan, perlu diingat bahwa ini semua adalah masalah eksperimen dan pelacakan yang rajin untuk mengetahuinya. apa yang cocok untuk merek Anda—dan apa yang tidak.

Sekarang setelah Anda mengetahui cara mengunggah video ke YouTube, Anda siap untuk meningkatkan strategi video sosial Anda. Lihat artikel ini untuk ide tambahan untuk mempromosikan saluran Anda.