Apakah kompor gas Anda buruk bagi kesehatan Anda?

Apakah kompor gas Anda buruk bagi kesehatan Anda?
Semakin banyak penelitian menunjukkan bahwa kompor gas dapat menimbulkan risiko kesehatan, terutama bagi orang-orang dengan penyakit pernapasan.
Sean Gladwell/Getty Images

Jonathan Levy, Universitas Boston

Koki menyukai gadget mereka, mulai dari slow cooker meja hingga termometer instan. Sekarang, ada peningkatan minat pada kompor induksi magnet – permukaan yang memasak lebih cepat daripada kompor konvensional, tanpa menyalakan api atau memanaskan kumparan listrik.

Beberapa perhatian ini terlambat: Induksi telah lama populer di Eropa dan Asia, dan lebih hemat energi daripada kompor standar. Tetapi penelitian terbaru juga telah menimbulkan kekhawatiran tentang emisi udara dalam ruangan dari kompor gas.

Peneliti akademis dan instansi seperti Dewan Sumber Daya Udara California telah melaporkan bahwa kompor gas dapat melepaskan polutan udara berbahaya saat dioperasikan, dan bahkan saat dimatikan.

sebagai peneliti kesehatan lingkungan yang bekerja di perumahan dan udara dalam ruangan, saya telah berpartisipasi dalam studi itu mengukur polusi udara di rumah dan membangun model untuk memprediksi bagaimana sumber dalam ruangan akan berkontribusi terhadap polusi udara di berbagai tipe rumah. Berikut adalah beberapa perspektif tentang bagaimana kompor gas dapat berkontribusi terhadap polusi udara dalam ruangan, dan apakah Anda harus mempertimbangkan untuk beralih dari gas.

Efek pernapasan

Salah satu polutan udara utama yang umumnya terkait dengan penggunaan kompor gas adalah nitrogen dioksida, atau NO₂, yang merupakan produk sampingan dari pembakaran bahan bakar. Paparan nitrogen dioksida di rumah telah dikaitkan dengan asma yang lebih parah dan peningkatan penggunaan inhaler penyelamat pada anak-anak. Gas ini juga dapat mempengaruhi orang dewasa penderita asma, dan berkontribusi pada perkembangan dan eksaserbasi dari penyakit paru obstruktif kronik.

Nitrogen dioksida di rumah berasal dari udara luar yang menyusup ke dalam ruangan dan dari sumber dalam ruangan. Lalu lintas jalan adalah sumber luar ruangan yang paling signifikan; tidak mengherankan, levelnya lebih tinggi dekat dengan jalan raya utama. Kompor gas sering menjadi sumber dalam ruangan paling substansialdengan kontribusi yang lebih besar dari pembakar besar yang berjalan lebih lama.

Itu posisi industri gas adalah bahwa kompor gas merupakan sumber kecil polutan udara dalam ruangan. Hal ini berlaku di beberapa rumah, terutama sehubungan dengan eksposur rata-rata selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

Tetapi ada banyak rumah di mana kompor gas berkontribusi lebih banyak terhadap tingkat nitrogen dioksida dalam ruangan daripada polusi dari sumber luar ruangan, terutama untuk paparan “puncak” jangka pendek selama waktu memasak. Misalnya, sebuah penelitian di California Selatan menunjukkan bahwa sekitar setengah dari rumah melebihi standar kesehatan berdasarkan konsentrasi nitrogen dioksida pada jam tertinggi, hampir seluruhnya karena emisi dalam ruangan.

Bagaimana satu kompor gas dapat berkontribusi lebih banyak pada paparan Anda daripada seluruh jalan raya yang penuh dengan kendaraan? Jawabannya adalah bahwa polusi luar ruangan menyebar di area yang luas, sedangkan polusi dalam ruangan terkonsentrasi di ruang kecil.

Berapa banyak polusi dalam ruangan yang Anda dapatkan dari kompor gas dipengaruhi oleh struktur rumah Anda, yang berarti bahwa paparan lingkungan dalam ruangan terhadap NO₂ adalah lebih tinggi untuk beberapa orang daripada orang lain. Orang-orang yang tinggal di rumah yang lebih besar, memiliki tudung jarak kerja yang mengalir ke luar dan memiliki rumah yang berventilasi baik pada umumnya akan lebih sedikit terpapar daripada mereka yang tinggal di rumah yang lebih kecil dengan ventilasi yang lebih buruk.

Tetapi bahkan rumah yang lebih besar dapat terpengaruh oleh penggunaan kompor gas, terutama karena udara di dapur tidak segera bercampur dengan udara yang lebih bersih di tempat lain di rumah. Menggunakan tudung pengaman saat memasak, atau strategi ventilasi lainnya seperti membuka jendela dapur, dapat menurunkan konsentrasi secara drastis.

Metana dan polutan udara berbahaya

Nitrogen dioksida bukan satu-satunya polutan yang menjadi perhatian dari kompor gas. Beberapa polusi dengan dampak potensial pada kesehatan manusia dan iklim bumi terjadi ketika kompor bahkan tidak menyala.

Sebuah studi tahun 2022 memperkirakan bahwa kompor gas AS tidak digunakan memancarkan metana – gas tidak berwarna dan tidak berbau yang merupakan komponen utama gas alam – pada tingkat yang memerangkap panas di atmosfer sebanyak sekitar 400.000 mobil.

Beberapa kebocoran ini bisa tidak terdeteksi. Meskipun distributor gas menambahkan bau ke gas alam untuk memastikan bahwa orang akan mencium kebocoran sebelum ada risiko ledakan, baunya mungkin tidak cukup kuat bagi penduduk untuk melihat kebocoran kecil.

Beberapa orang juga memiliki indra penciuman yang jauh lebih kuat daripada yang lain. Secara khusus, mereka yang kehilangan indra penciumannya – baik karena COVID-19 atau penyebab lainnya – mungkin tidak berbau bahkan kebocoran besar. Satu studi baru-baru ini menemukan bahwa 5% rumah mengalami kebocoran bahwa pemilik tidak mendeteksi yang cukup besar untuk memerlukan perbaikan.

Studi yang sama ini menunjukkan bahwa kebocoran gas alam mengandung beberapa polutan udara berbahaya, termasuk benzena, agen penyebab kanker. Sementara konsentrasi benzena yang diukur tidak mencapai ambang batas kesehatan yang mengkhawatirkan, keberadaan polutan udara berbahaya ini dapat menjadi masalah di rumah dengan kebocoran besar dan ventilasi yang buruk.

Alasan untuk beralih: Kesehatan dan Iklim

Jadi, jika Anda tinggal di rumah dengan kompor gas, apa yang harus Anda lakukan dan kapan Anda harus khawatir? Pertama, lakukan apa yang Anda bisa untuk meningkatkan ventilasi, seperti menjalankan berbagai tudung yang berventilasi ke luar dan membuka jendela dapur saat memasak. Ini akan membantu, tetapi tidak akan menghilangkan eksposur, terutama untuk anggota rumah tangga yang berada di dapur saat memasak berlangsung.

Jika Anda tinggal di rumah yang lebih kecil atau dengan dapur tertutup yang lebih kecil, dan jika seseorang di rumah Anda memiliki penyakit pernapasan seperti asma atau penyakit paru obstruktif kronik, paparan mungkin masih mengkhawatirkan bahkan dengan ventilasi yang baik. Mengganti kompor gas dengan kompor yang menggunakan induksi magnetik akan menghilangkan paparan ini sekaligus memberikan manfaat iklim.

Ada beberapa program insentif untuk mendukung pergantian kompor gas, mengingat pentingnya mereka untuk memperlambat perubahan iklim. Misalnya, yang baru saja ditandatangani Undang-Undang Pengurangan Inflasi 2022yang mencakup banyak ketentuan untuk mengatasi perubahan iklim, menawarkan potongan harga untuk pembelian peralatan listrik berefisiensi tinggi seperti kompor.

Lusinan kota di AS telah mengadopsi atau sedang mempertimbangkan peraturan yang bar hookup gas alam di rumah konstruksi baru setelah tanggal yang ditentukan untuk mempercepat transisi dari bahan bakar fosil. Pada saat yang sama, setidaknya 20 negara bagian telah mengadopsi undang-undang atau peraturan yang melarang larangan gas alam.

Menjauh dari kompor gas sangat penting jika Anda berinvestasi dalam langkah-langkah efisiensi energi rumah, apakah Anda melakukannya untuk mengambil keuntungan dari insentif, mengurangi biaya energi atau mengecilkan jejak karbon Anda. Beberapa langkah pelapukan dapat mengurangi kebocoran udara ke luar, yang pada gilirannya dapat meningkatkan konsentrasi polusi udara dalam ruangan jika penghuni tidak melakukannya meningkatkan ventilasi dapur.

Dalam pandangan saya, bahkan jika Anda tidak terdorong untuk mengurangi jejak karbon Anda – atau Anda hanya mencari cara untuk memasak pasta lebih cepat – kesempatan untuk memiliki udara yang lebih bersih di dalam rumah Anda mungkin menjadi motivator yang kuat untuk beralih.Percakapan

Jonathan LevyGuru Besar dan Ketua, Departemen Kesehatan Lingkungan, Universitas Boston

Artikel ini diterbitkan ulang dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membaca artikel asli.